Bahasa Pemrograman Kotlin: Pengertian, Sejarah, Fitur dan Penggunaannya

Bahasa Pemrograman Kotlin: Pengertian, Sejarah, Fitur dan Penggunaannya

Diposting pada

Bahasa Pemrograman Kotlin lebih baik daripada Java dalam banyak hal dalam hal pengembangan untuk JVM dan Android, tetapi masih dapat bekerja dalam proyek yang sama dengan Java. Tapi apa Kotlin di luar alternatif Java?

Dalam postingan ini, kita akan berbicara tentang mengapa Bahasa Pemrograman Kotlin menjadi begitu populer, apa manfaatnya, dan untuk tugas apa orang biasanya menggunakannya. Pada akhirnya, kami berharap pembaca kami akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa bahasa itu.

Pengertian Bahasa Pemrograman Kotlin

Jika Anda tahu cara menggunakan bahasa pemrograman Kotlin, Anda mungkin tertarik dengan pengembangan Android. Ini adalah salah satu bahasa pemrograman yang paling berkembang dalam lima tahun terakhir. Kotlin digunakan oleh lebih dari 80% dari 1000 aplikasi Android paling populer saat ini.

Meskipun dikenal karena hubungannya dengan aplikasi Android, itu juga digunakan di bidang lain. Lanjutkan membaca jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang Kotlin dan manfaat menggunakan bahasa pemrograman ini.

Karena dapat dibangun di atas Java Virtual Machine (JVM) atau JavaScript, bahasa ini diketik secara statis. Tapi beberapa bulan yang lalu, itu juga bisa dibuat tanpa salah satu dari itu. Ini karena sedang dikembangkan secara paralel secara asli dengan LLVM. Karena itu, ini berfungsi sempurna dengan kode Java, yang memungkinkan peralihan mulus ke Java.

Sejarah Bahasa Pemrograman Kotlin

Pada tahun 2010, JetBrains , sebuah perusahaan yang membuat alat untuk membuat perangkat lunak, membuat bahasa pemrograman yang disebut Kotlin. Sebagian besar produk mereka dibuat dengan Java, jadi mereka memutuskan untuk membuat bahasa yang mirip dengan Java tetapi lebih pendek dan memiliki fitur baru seperti fungsi tingkat tinggi.

Itu menjadi open source pada tahun 2012, yang menjadikannya cara yang cukup baru untuk menulis kode. Selama beberapa tahun terakhir, jumlah orang yang menggunakan Bahasa Pemrograman Kotlin terus bertambah. Pada 2019, Google mengatakan bahwa Kotlin akan menjadi bahasa pilihan mereka untuk pengembang aplikasi Android. Sekarang menjadi bahasa terpopuler kedua setelah Java yang dapat berjalan di Java Virtual Machine.

8 Fitur Yang Membedakan Bahasa Pemrograman Kotlin dengan Java

Kebanyakan orang berpikir bahwa ini adalah alternatif yang bagus untuk Java karena dapat dijalankan pada platform sumber terbuka. Itu dapat disatukan dengan kode Java, kode Javascript, dan Java Library. Kotlin juga dilengkapi dengan pustakanya sendiri, yang semuanya dapat digunakan melalui antarmuka pemrograman Aplikasi.

Di Java, banyak hal yang sama dilakukan berulang-ulang, yang membuat kode menjadi panjang. Bahasa Pemrograman Kotlin, di sisi lain, lebih ramping dan terkini. Karena itu, cukup mudah bagi pemula untuk memahaminya.

Sebagian besar mengurangi kode fungsional dan menghilangkan kode yang melakukan hal yang sama. Kotlin melindungi titik nol dengan menghilangkan kebutuhan akan pengecualian titik nol dan membuat titik koma (;), yang diperlukan di Java tetapi tidak di Kotlin, opsional. Juga tidak ada masalah jika aplikasi default pengguna yang digunakan.

Kotlin adalah bahasa pemrograman yang mudah dipelajari. Itu juga dilengkapi dengan sejumlah program berguna yang sudah diinstal. Kotlin memungkinkan untuk menulis versi pendek dari program Java yang terlalu panjang untuk ditulis di Java.

Ini berarti melakukan hal yang sama dengan kode yang lebih sedikit tetapi mendapatkan hasil yang sama. Semakin sedikit waktu yang dibutuhkan untuk menulis kode pendek, semakin banyak uang yang dihemat.

Untuk membantu Anda lebih memahami kekuatannya, kami telah menyusun keunggulan Kotlin yang paling signifikan ke dalam daftar yang dapat dibaca di bawah ini.

1. Pemrograman Fungsional

Meskipun memungkinkan fungsi tingkat atas, fakta bahwa Kotlin dapat digunakan untuk pemrograman fungsional hanyalah awal dari cerita.

BACA JUGA:   HTML: Pengertian, Sejarah, Jenis, Contoh, Fitur, dan Cara Kerjanya

Beberapa fitur lain dari bahasa ini adalah fungsi tingkat tinggi, fungsi anonim, lambda, fungsi inline, penutupan, rekursi ekor, dan generik. Dengan kata lain, Bahasa Pemrograman Kotlin adalah bahasa fungsional dalam setiap arti kata. Ini memiliki semua fitur dan manfaat dari bahasa fungsional.

2. Keamanan

Sesuai dengan gagasan untuk menghindari kesalahan umum, Kotlin dibuat untuk menghilangkan risiko yang ditimbulkan oleh referensi ke pointer null dan membuatnya lebih mudah untuk menangani data null.

Ini dilakukan dengan membuat nilai “null” ilegal untuk tipe standar, membuat tipe yang dapat menggunakan “null” sebagai nilai, dan menggunakan notasi steno untuk menangani pengujian “null”.

3. Interoperabilitas dengan Java

Salah satu hal terpenting tentang Kotlin adalah ia sepenuhnya kompatibel dengan sintaks Java. Artinya, jika basis kode sudah ditulis di Java, basis kode dapat bekerja dengan baik dengan Kotlin, dan sebaliknya.

4. Kurva Belajar Mudah

Sintaksnya mudah dipahami, jadi mempelajarinya cepat, mudah, dan alami. Ini menjadikannya pilihan tepat bagi orang yang ingin mempelajari bahasa pemrograman pertama mereka.

5. Coroutine

Dalam bahasa pemrograman Kotlin, utas yang tidak melakukan banyak pekerjaan disebut “coroutine”. Saat berada di dalam CoroutineScope, Anda menggunakan pembuat coroutine peluncuran untuk memulainya. Salah satu cakupan coroutine terbaik adalah runBlocking, karena ini memengaruhi blok kode yang dijalankan coroutine.

Coroutine pada umumnya membuat pemrograman asinkron lebih efisien. Mereka melakukan ini dengan membuat tugas yang memakan waktu membuat panggilan jaringan dan mengakses database lebih cepat dan lebih mudah. Mereka juga menghilangkan kebutuhan akan panggilan balik.

6. Pengembangan Lintas Platform

Kotlin dapat digunakan untuk segala jenis pengembangan, mulai dari pengembangan web server-side hingga client-side hingga pengembangan untuk Android dan iOS.

Fakta bahwa bahasa pemrograman Kotlin berjalan di JVM memungkinkan untuk menggunakan kode yang sama di banyak platform berbeda.

7. Fleksibilitas

Kotlin memberi developer kebebasan untuk menggunakan gaya pemrograman apa pun yang paling cocok untuk mereka. Karena itu, ini adalah bahasa dengan banyak fleksibilitas dan bagian yang fungsional dan berorientasi objek.

Semua ini membuat pemrograman menjadi pengalaman yang lebih menyenangkan.

8. Dukungan

Kotlin hadir dengan dukungan untuk berbagai alat Android. Ini termasuk Android Studio, Android KTX, dan Android SDK, yang mempermudah pembuatan aplikasi untuk Android.

Itu juga memiliki sekelompok pengembang yang selalu bekerja untuk meningkatkan bahasa dan membuat dokumentasi untuk itu.

Penggunaan Bahasa Pemrograman Kotlin

Bahasa Pemrograman Kotlin dibuat untuk peningkatan pengembangan aplikasi sehari-hari, terutama di server-side atau client-side untuk pengembangan Android tingkat lanjut. Inilah yang menyebabkan terciptanya bahasa Kotlin. Di sisi lain, juga dapat digunakan untuk segala jenis pembangunan dan memiliki banyak kegunaan.

Ini adalah bahasa pemrograman yang digunakan pengembang untuk membuat aplikasi untuk perangkat seluler dan server. Selain mengembangkan backend, Kotlin menggunakan JavaFX, JavaScript, dan teknologi serupa lainnya.

Kotlin adalah bahasa pemrograman asli yang dapat digunakan pada platform desktop atau seluler apa pun. beberapa perangkat Internet of Things (IoT) juga bagus menggunakannya.

Manfaatnya beragam. Di bawah ini adalah detail lebih lanjut tentang penggunaan Kotlin, untuk memberi Anda lebih banyak informasi tentangnya.

Pengembangan Back-End Web

Frontend vs Backend | Zell Liew

Kotlin dan JVM adalah pilihan populer untuk pengembangan web back-end di kalangan programmer. Ini karena mereka membutuhkan lebih sedikit kode untuk ditulis daripada Java, meskipun kodenya sama.

Sebagian besar kata khusus Java dapat dihapus atau dikurangi dengan Kotlin. Misalnya, kode yang Anda tulis di Kotlin seringkali lebih pendek dan lebih mudah dipahami daripada kode yang Anda tulis di Java.

Kotlin adalah bahasa yang bagus untuk mengerjakan proyek besar dengan banyak tim. Ketika pengembang modul yang berbeda bekerja sama untuk membuat back-end dengan berbagi kode, mereka dapat meningkatkan produktivitas mereka.

Pengembangan Full-Stack Web

What is Full Stack Web Development and Do I Need It?

Sangat masuk akal untuk menggunakan Kotlin saat membuat situs web dengan bagian yang berjalan di server. Lagi pula, Java telah digunakan oleh orang-orang sejak kemunculannya. Tetapi Anda juga dapat menggunakan Kotlin untuk pengembangan front-end dengan menggabungkannya dengan JS dan menggunakan kombinasi Kotlin/JS.

BACA JUGA:   Bahasa Pemrograman C#: Pengertian, Statistik, Keunggulan dan Penggunaannya

Dengan Kotlin/JS, developer dapat menggunakan API yang kuat untuk browser dan web sambil menjaga kode tetap bersih. Full-Stack Developer hanya perlu mengetahui cara menggunakan Bahasa Pemrograman Kotlin.

Mereka dapat menulis kode untuk front-end dalam bahasa yang sama dengan yang mereka gunakan untuk back-end. Setelah itu, kodenya akan diubah menjadi JavaScript agar dapat berjalan di browser.

Pengembangan server-side

Introduction to server-side programming languages | by Crampete | Medium

Jika digabungkan dengan JS, bahasa pemrograman ini berguna tidak hanya untuk pengembangan web back-end tetapi juga untuk pengembangan web server-side.

Kotlin/JS tidak hanya memungkinkan Anda menggunakan browser dan API web yang andal, tetapi juga memastikan bahwa kode Anda tetap aman sepanjang waktu.

Pengembangan Android

Dua Skill Dasar yang Wajib Dimiliki Jika Ingin Berkarir Menjadi Android Developer - Info Komputer

Kotlin adalah bahasa terbaik untuk membuat aplikasi Android karena memudahkan developer menulis kode yang singkat, jelas, dan aman. Android Studio adalah lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE) resmi untuk membuat aplikasi untuk Android. Ini sepenuhnya mendukung Kotlin.

Artinya, Anda mungkin dapat menggunakan pelengkapan kode yang sama dan alat pemeriksaan jenis di Kotlin seperti yang Anda bisa di Java untuk membantu Anda menulis kode.

Karena kebanyakan orang sekarang menggunakan ponsel mereka untuk terhubung ke internet, penting bagi sebagian besar bisnis untuk memiliki kehadiran seluler.

Bahkan jika Bahasa Pemrograman Kotlin hanya digunakan untuk membuat aplikasi untuk Android, masih ada kebutuhan besar untuk pengembang Kotlin karena Android memiliki lebih dari 70% pangsa pasar ponsel. Meski begitu, itu bisa digunakan untuk banyak hal lainnya.

Ilmu Data

Introduction To Data Science. What is Data Science? | by Rashal Ismath | Analytics Vidhya | Medium

Ilmuwan data selalu menggunakan Java untuk memproses banyak data, mencari pola, dan membuat hipotesis. Wajar jika Kotlin juga akan digunakan di bidang ini.

Ilmuwan data dapat menulis kode mereka sendiri di Kotlin, tetapi mereka masih dapat menggunakan semua pustaka Java yang telah mereka gunakan sebelumnya untuk proyek Java. Jupyter dan Zeppelin mendukung Kotlin. Ini adalah dua alat yang digunakan banyak ilmuwan data secara teratur untuk memvisualisasikan data dan melakukan penelitian eksplorasi.

Pengembangan Seluler Lintas Platform

What's In Store For Cross-platform Mobile Development In 2020? » Smart Sight Innovations

Berbeda dengan alat pengembangan aplikasi lintas platform lainnya, Kotlin’s Multiplatform Mobile (KMM) memungkinkan Anda menggunakan fitur yang hanya tersedia di perangkat iOS dan Android.

Hal terbaik tentang KMM adalah menghilangkan kebutuhan untuk menambahkan bahasa pemrograman baru ke basis kode untuk membuat aplikasi yang berfungsi di berbagai platform.

Karena itu, pengguna Android dan iOS akan bisa mendapatkan pengalaman yang mereka inginkan, dan proses pembuatan aplikasi untuk perangkat seluler akan menjadi lebih mudah.

Bahasa Pemrograman Kotlin vs Java dan Scala

Untuk mendapatkan konteks Kotlin yang lebih baik saat ini, mari bandingkan dengan dua “saingannya”, Java dan Scala. Bersamaan dengan itu, kami juga akan memberikan lebih banyak contoh alat dan aplikasi yang dibuat oleh Kotlin, dan perkiraan masa depan bahasa tersebut.

Kotlin vs. Java

Sejak pengumuman di Google I/O, komunitas Android telah berbicara banyak tentang apakah Kotlin atau Java harus digunakan untuk pengembangan baru. Namun, ketika Kotlin 1.0 keluar pada Februari 2016, orang-orang sudah mengajukan pertanyaan, jadi perdebatan sudah berlangsung cukup lama.

Kode Bahasa Pemrograman Kotlin lebih aman dan ringkas daripada kode Java. Selain itu, file Kotlin dan Java dapat berdampingan di aplikasi Android. Artinya, Kotlin berguna tidak hanya untuk membuat aplikasi baru, tetapi juga untuk membuat aplikasi Java berfungsi lebih baik.

Satu-satunya pembenaran kuat yang kami lihat untuk menggunakan Java melalui Bahasa Pemrograman Kotlin adalah untuk pemula pemrograman Android yang lengkap. Mengingat sebagian besar dokumentasi dan contoh Android secara historis ada di Java, mereka mungkin menghadapi tantangan.

Namun, mengonversi Java ke Kotlin di Android Studio semudah memasukkan kode Java ke dalam file Kotlin.

Kelebihan menggunakan Kotlin sebagai bahasa pemrograman utama Anda untuk Android sulit untuk diabaikan oleh hampir semua orang. Kotlin dapat membantu menghindari masalah referensi null, mengizinkan fungsi ekstensi, mendukung pemrograman fungsional, dan menawarkan coroutine.

Pengembang Java biasanya dapat mempelajari Kotlin dalam beberapa jam, menurut laporan. Untuk dapat melakukan hal-hal ini, ini adalah harga kecil yang harus dibayar. Saat beralih dari Java ke Kotlin, perkiraan umum pertama menunjukkan bahwa jumlah baris kode akan turun sekitar 40%.

BACA JUGA:   Pemrograman: Pengertian, Jenis, Contoh dan Sejarahnya

Kotlin vs Scala

Komunitas Android terbagi atas apakah Bahasa Pemrograman Kotlin atau Scala harus digunakan sebagai bahasa pemrograman. Jika Anda menelusuri GitHub untuk repositori Android pada Oktober 2022, Anda akan menemukan sekitar 50.000 yang menggunakan Java, 24.000 yang menggunakan Kotlin, dan (sigh) 73 yang menggunakan Scala.

Scala dapat digunakan untuk membuat aplikasi Android, tetapi hanya sedikit pengembang yang meluangkan waktu untuk melakukannya.

Scala dan Bahasa Pemrograman Kotlin adalah contoh bagaimana pemrograman berorientasi objek, seperti yang digunakan oleh Java, dapat digabungkan dengan pemrograman fungsional. Banyak pengertian dan notasi yang digunakan bersama oleh kedua bahasa.

Misalnya, val digunakan untuk menulis deklarasi yang tidak dapat diubah, sedangkan var digunakan untuk menulis deklarasi yang dapat diubah.

Namun, ada beberapa perbedaan kecil antara kedua bahasa tersebut. Saat mendeklarasikan fungsi lambda, misalnya, panah harus ditempatkan secara berbeda bergantung pada apakah panah tunggal atau ganda digunakan. Kelas data di Kotlin setara dengan kelas kasus di Scala.

Variabel yang bisa null di Kotlin disiapkan mirip dengan Groovy, C# , dan F#. Ini membuatnya mudah dipahami untuk hampir semua pembuat kode.

Monad Opsi Scala, di sisi lain, digunakan untuk mendefinisikan variabel nullable. Ini bisa sangat membatasi sehingga beberapa penulis tampaknya percaya bahwa Scala tidak memiliki keamanan nol.

Waktu kompilasi Scala seringkali sangat lama, yang merupakan salah satu kelemahan bahasa yang paling mencolok. Ini terutama terlihat saat mengumpulkan Scala dalam jumlah besar dari sumbernya, seperti repositori Spark.

Kotlin, di sisi lain, dirancang untuk dikompilasi dengan cepat dalam skenario pengembangan perangkat lunak yang paling sering terjadi, dan sering kali demikian.

Aplikasi yang Di Build Dengan Bahasa Pemrograman Kotlin

Bahasa pemrograman Kotlin dapat digunakan untuk segala jenis pengembangan, seperti lintas platform, server-side, web client-side, Android, kode asli, ilmu data, dan bahkan pemrograman kompetitif.

Survei developer Kotlin terbaru, yang disebut Kotlin Census 2020 dan dilakukan oleh JetBrains, menemukan bahwa penggunaan Kotlin yang paling umum adalah pengembangan seluler (63%), pengembangan back-end web (40%), libraries atau frameworks (17%), tooling (9%), desktop (5%), web front end (5%), dan pemrograman sistem (5%).

Target platform paling populer adalah Kotlin/Android (65% pangsa pasar), server Kotlin/JVM (48%), Kotlin/JVM lainnya (15%), Kotlin/Native (10%), dan Kotlin/JS (6 % pangsa pasar).

Cakupan

Sejak pertama kali keluar, popularitas Bahasa Pemrograman Kotlin terus berkembang. Itu dikenal luas setelah Google mengatakan hal-hal baik tentangnya, yang membantu kesuksesannya. Faktanya, pengembang mengatakan bahwa 66 persen dari waktu mereka menggunakan lanagueg untuk pengembangan Android.

Jika kita melihat perusahaan yang mengatakan Kotlin adalah bahasa pemrograman dengan banyak potensi yang belum dimanfaatkan, kita dapat melihat bahwa beberapa dari mereka terkenal di seluruh dunia. Google, Atlassian, Pinterest, Kickstarter, Uber, dan Netflix hanyalah sebagian dari perusahaan tersebut.

Tidak diragukan lagi bahwa di tahun-tahun mendatang, semakin banyak bisnis yang akan menggunakan Kotlin sebagai bahasa pilihan untuk proyek mereka.

Karena semakin banyak bisnis yang berhenti menggunakan Java sebagai bahasa pemrograman utama mereka dan beralih ke Kotlin, semakin jelas bahwa Kotlin memiliki banyak potensi untuk masa depan. Jika ada ruang untuk pertumbuhan di masa depan, pasti akan ada ruang untuk naik dalam karier Anda.

Pekerjaan Anda pasti akan mendapat manfaat dari ini. Yang Anda butuhkan hanyalah keinginan kuat untuk mempelajari bahasa, karena antara lain Pinterest, Basecamp, Netflix, dan Uber sudah menggunakannya.

Kesimpulan

Kotlin adalah bahasa pemrograman modern yang lebih mudah ditulis daripada Java, tetapi masih bekerja dengan cara yang sama seperti Java di lingkungan runtime Java.

Llanguage membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk membuat aplikasi Android dan aplikasi yang berjalan di berbagai platform menggunakan JVM, dibandingkan dengan Java.

Untuk mempelajari cara membuat kode, Anda memerlukan waktu, upaya, dedikasi, dan latihan. Sebelum Anda memutuskan untuk mempelajari bahasa pemrograman baru, Anda perlu mencari tahu mana yang paling sesuai dengan kebutuhan dan tujuan Anda.

Bahasa Pemrograman Kotlin mudah digunakan, bekerja dengan baik, aman, dan digunakan oleh banyak orang. Jika Anda memiliki pertanyaan lain, jangan takut untuk melihat blog pemrograman kami yang lain atau menghubungi kami untuk mendapatkan bantuan langsung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *